Saturday, 11 December 2010

katanya, ini puisi cinta


ke kiri ku buntu
ke huntan ku hilang
ke timur ku kosong
aku terus bosan dan tertekan
seperti waktu yang terus saja
meninggalkan aku
jauh ke dasar kerak bumi
yang belum pernah diterokai

mana ku rindu?
jiwaku biru menunggu cintaku
umpama si buta yang melihat syurga
umpama lampu yang berbunyi hitam
lalu menunggu aku terus

kini malam tiba lagi
kerna ditinggalkan cahaya matahari
dibebankan dengan bunyi rintisan hujan
seperti mahu saja aku mengejar
gunung yang besarnya tidak terdakap
seperti itu jugalah rindu aku pada ....

kini harus aku terus menunggu
atau hilang sahaja di lautan yang luas?

saya tulis puisi ini untuk awak faham; lebih dari suka, hampir pada sayang..

Aku memang tak reti nak tulis puisi atau jadi puitis. Oke, aku cuba. Baca dan komen ye!

hampir tengah malam
aku lapar tak tahan
lalu ku rebus air
rendam megi 3 minit

lantaran perut penuh berisi
aku tidak sedar lagi 
ke mana mimpi bawa ku pergi
kerna aku nyenyak
seperti badak kekenyangan

FJ : (^^)v
If you have enjoyed this entry. Please feel free to bookmark it using your favorite social bookmarking site

4 Responses so far

  • lobos says:

    nie bukan badak.. nie ular sawa.. :P

  • hahaaa.. oke2 tukar2.. ular sawa :P

  • adoii~~ typo
    hutan lah..

    btw.. ermmm ermmm..
    adekah kite dlu 1 skolah?
    spt tidak familiar dgn nama hazwan arif

  • Post a Comment

    Have something to say? ;)