Friday, 22 February 2013

Review buku pertama : Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman dari Dr. Shah Ibrahim

Assalamualaikum,

Ehem *clear throat*. Ini kali pertama aku tampil dengan ulasan buku. Harapnya aku boleh ulas dengan baik. Cumanya, aku takkan buat sinopsis. Sebab macam tak adil pulak untuk penulis.



1. Fizikal.

Secara individu aku akui, kulit buku Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman simple dari segi pemilihan grafik dan juga warna yang digunakan, tapi sudah cukup untuk memberi gambaran bahawa novel grafik ini adalah kisah tentang si penulis, kisah si #flowerman. Dan aku tabik usaha penulis utk guna kertas tebal dan berkualiti untuk novel grafik ini. Walaupun dah sampai setengah novel aku baca, aku masih lagi cuba menggentel2 setiap helaian dari novel ini untuk pastikan aku tak miss 1 muka surat pon. Sebab apa? Sebab kertasnya tebal. Memaksa aku buat gentelan tersebut. Siyes.

2. Grafik

Aku bukan mahir bab2 grafik. Sumpah tak. Tapi apa yang nampak, aku ulas la serba sedikit. Bagi aku, grafik hasil seni Dr Shah agak bagus dan masih boleh ditambah baik ke-osemannya. Memang tak boleh nak dibandingkan dengan grafik2 yang power, tapi lukisan yang dipersembahkan tidak mengecewakan. Sudah cukup untuk menyampaikan jalan cerita seiring dengan ulasan tulisan. Yang paling aku suka ialah, grafik yang ditonjolkan nampak real pada aku. Mungkin sebab aku kenal sedikit sebanyak tempat yang dilakarkan. Jadi, 'cerita' yang diketengahkan sedikit dekat dengan aku dari segi geografi. Babak2 yang terpapar jelas menunjukkan emosi penulis. Waktu angau, waktu stress dengan timbunan tugas, juga saat2 rabak. Bila tengok, pembaca boleh faham, adegan tu adegan ilustrasi atau adegan betul. Lagi satu, penulis bijak menyusun grafiknya. Kat page yang terlalu banyak ayat, penulis akan tumpukan pada tulisan. Dia akan minimumkan grafik jika perlu atau tidak letakkan grafik langsung.



3. Intipati

Jelas. Bahasa yang digunakan mudah difahami. Tahap bahasa yang aku rasa bagus - penulis hanya gunakan bahasa pasar dalam dialog2 grafik, bukan dalam tulisan jalan cerita. Yang mana aku rasa si flowerman ni respect adab penggunaan bahasa yang betul. (Sebab aku pon x guna bahasa yang btol). Ada jugak diselitkan unsur humor untuk neutralised tahap 'bunga' atau seriyes cerita yang disampaikan.

4. Pengalaman

Penulis banyak berkongsi. Berkongsi kisah susah derita hidup di tempat asing. Tentang ilmu fizik yang aku tak pernah tahu apalagi faham. Tentang rasa cinta yang datang waktu kita x berapa memerlukannya. Penulis juga ada beri 1 'pengalaman' penting. Sooner or later we have got to accept the fact (of failure) and move on. The thing is, why choose later when later will give you nothing better? Satu benda yang buat aku tertanya2. Adakah ending yang dipaprkan sengaja dibiarkan begitu untuk unsur suspen atau mungkin penulis nak pembaca fikir lebih. Yang pasti, aku tak berapa gemar ending sebegitu. Keke.

Do hit MrFlowerManStudio facebook or website to purchase your copy. Happy reading!

Aku harap Dr Shah Ibrahim takkan berhenti setakat Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman sahaja.

FJ : saya sokong komik tempatan!
posted from Bloggeroid
If you have enjoyed this entry. Please feel free to bookmark it using your favorite social bookmarking site

Post a comment

Have something to say? ;)