Tuesday, 19 July 2011

Once upon a time: big hole in the middle of heart

Assalamualaikum,

Aku still igt kali pertama aku meraung kerana cinta. Dan seingat aku, itu kali terakhir. Waktu tu, bukanlah kali pertama aku bercinta. Tahun ke-2 aku di UK. Masih igt lg, kerana dek tak tertahan nk menanggung sorg diri, aku ke bilik rakan. Aku luahkan semuanya pada dia. Aku mula dgn esakan kecil, sampai akhirnya aku meraung x sedarkan diri. Walau raungan aku tu kuat, boleh didengari oleh rakan2 lain, aku dah x peduli. Yg aku taw, hati aku sakit dan aku x mampu utk tanggung bebanan perasaan. Aku x jadi diri aku. Irrational. Aku sedar waktu tu, hati aku mmg dah terlanjur sayang. Terlalu sayang. Tibe2, apa yg aku harapkan tak menjadi kenyataan. Takdir Dia, aku kandas sekali lagi dalam relationship. 

Bila aku fikir2 balik, aku sendiri pelik kenapa aku meraung benar waktu tu. Reaksi aku x seperti sebelumnya, waktu aku kandas bercinta, juga x seperti sesudahnya. Mungkin kerana aku anggap things we had were different. Different from my past or even my distant future. Bukan aku xtaw, kelakuan aku tu salah. Cume waktu tu, aku x boleh nk berfikir dgn betul. Bg aku, things should have not supposed to turn that way. Hati aku teramat sakit waktu tu. Pedih. Mcm disiat-siat, dikelar- kelar dgn pisau tajam. Hati aku rasa kosong. Mcm ade lubang besar yg baru ditebuk kt situ. Menangis jgn ckp lah. X surut air mata ni jatuh menuruni pipi. 

neveragainx0.tumblr via momoiya

Aku teringat ni seme waktu aku tgk movie Nur Kasih td. Ye, aku taw, aku ni x macam korg yg dah tgk cite tu. Korg kan advance.. First screening dah p tgk dah cite Nur Kasih tu. Sedar jek, aku tertinggal berkilo-kilometer di belakang -.- Ok, balik ke story aku. Dlm movie tu, byk bercerita soal kehilangan dan pengorbanan. Aku x faham mcm mane kehilangan secara zahiriah - mksd aku, org tu dah xde, dijemput Allah - sbb aku x pernah rasa seumpamanya. Tp, aku faham mcm mane kehilangan. Mcm mane rasa sakit dan perit dalam dada menanggung rasa sedih. Mcm mane fikiran aku lose focus dan x boleh berfikir dgn btol. Waktu tu, aku x kuat. Dan aku x dpt kekuatan dr sesiapa. Aku cuma kumpulkan apa yg ade dlm diri aku, utk aku hadam ape yg terjadi. Aku juga lupa, aku sentiasa.. sentiasa ada Dia. Tu silap aku yg paling besar. (_ _)

Kita hanya akan faham ape yg org lain lalui, jika kita pernah lalui perkara yg sama. Stakat ckp "ya, aku faham.. tp ko kne banyak2kan bersabar.." x bermakna kita faham ape yg org tu lalui. Betul la kata pepatah. Berat mata memandang dan telinga mendengar, berat lagi hati yang menanggung! Byk mende yg buat aku tersentuh tgk movie tu td. Antaranya; aku teringin ke tmpt2 yg dorg pergi dlm movie tu. Terutamanya satu tmpt istimewa tu. Nak sgt ke sana. 

Adam : Nur xkan sesat.. Sbb Adam akan cari Nur sampai bila-bila.. 
Adam : Ya Allah, ambillah apa saja.. apa saja melainkan dia.. 

FJ : Beruntung Nur, ada Adamnya.. 
If you have enjoyed this entry. Please feel free to bookmark it using your favorite social bookmarking site

2 Responses so far

  • tak tengok lagi pon nur kasih tuh. hehe. saya pon tak pernah rasa kehilangan sebab kematian. taknak rasa klau diizinkan Allah. kalau pasal bercinta tu, memang semua orang pun pasti akan rasa pedih dia kot.

  • ade org yg x rase pedih, kot.. org yg xde perasaan.. haha..
    rajin dtg cni :) thanks

  • Post a Comment

    Have something to say? ;)